Ahad, 22 April 2007

Calon YB

i
Mingguan Malaysia hari ini (22 April 2007) menyiarkan cerpen Allayarham Faizal Fadzil) bertajuk 'Calon YB'. Aku tidak begitu terperanjat kerana sebulan sebelum sahabatku itu kembali menemui Tuhan dia sempat bersembang panjang dengan aku di Rumah PENA pada malam Baca Puisi 'Penulis dan Perjuangan' anjuran kerjasama Utusan Melayu sempena ura-ura pengabungan Utusan-NST.
Malam itu, ceritanya panjang tentang sejarah nasibnya yang dipermainkan oleh pihak tertentu yang hidup dengan moto 'dacing'. Sesekali perbualan kami berkisar tentang MPR dan kenangan sebagai penulis muda. Malah lebih daripada itu, dia sempat berkisah tentang kehidupannya di Amerika (sewaktu menjadi mahasiswa sains politik). Dan yang paling menyenangkan aku ialah apabila dia menjelaskan, "aku dah siapkan 2 cerpen terbaharu. Kau bacalah nanti."
Aku gembira kerana dia mula menulis kreatif kembali. Malah aku mengenalinya pun bermula di DBP sewaktu menjadi anak angkat DBP dalam program MPR. Waktu itu dia sebilik dengan Ahmad Patria dan Hizairi Othman; rakan-rakan lain seperti Rahimidin Zahari, Zamri Muhamad, Roslan Ngah (Ralan Kazan), Amaruzati Nor Rahim, Lili Haslina Nasir, Siti Hawa Hashim, Arfah Ahmad, dan lain-lainnya agak malu-malu kerana kami bukan anak sasterawan seperti mereka (Patria dan Hizairi).
Rupa-rupanya, 2 cerpen itu adalah cerpen terakhirnya. Aku sedang menanti cerpennya yang satu lagi itu.

Hari ini, kami (warga MPR) telah kehilangan Faizal dan Hizairi. Faizal telah kembali ke alam keabadian sementara Hizairi sehingga kini gagal kami jejaki. Nah, selepas ini giliran siapa pula? Kalau giliran aku yang paling hampir mengiring mereka, aku mohon maaf banyak-banyak. Kematian pasti berlaku dan tidak boleh ditunda meskipun sesaat. Kalau pun bukan aku, kita semua kena bersedia untuk menuju ke negeri abadi.

ii
Kepada Zaid Akhtar, kenapa tegur ana' yang nak menulis novel? Teguran itu, menyebabkan aku kehilangan idea. Hehehehe.

1 ulasan:

Bukunota berkata...

oit, aku tak masuk dalam solidaritas ke?

hak hak hakn