Khamis, 19 April 2007

TENTANG NOR AINI (CAHAYA MATAKU)

i
Begitulah, beberapa malam terakhir sejak pulang dari tanah bumi Kenyalang, ingatan aku sering tidak karuan. Ingatan demi ingatan terhadap seorang manusia sering bergentayang dalam diri. Seluruhnya menjadi resah. Lalu apa yang bernirmala di kamus fikir aku ialah, berdosakah aku kepadamu? Puas aku membelek-belek lembaran diri dan potret masa lalu. Album-album kehidupan 20 tahun lalu aku ulang tatap untuk kesian kalinya. Kali yang entah ke berapa aku sendiri sukar memberikan jawapannya. Yang pasti, mengulit album itu seperti menjadi kewajipan sejak akhir-akhir ini.
Di jendela waktu yang kian ruyup oleh hujan, aku masih merenung jauh sambil berkira-kira tentang hati dan perasaan sendiri. Sesekali nyanyian M. Nasir 'Keroncong untuk Ana' terngiang-ngian di telinga. Sesekali juga, jeritan dan lolongan perasaan menyentak-nyentak sukma. Kedua-duanya kadang-kadang bercakaran sesama sendiri.

.... tunggu lanjutannya?
ii
Itu draf novel aku yang ke berapa? Doakan novel ini menjadi kenyataan selepas novel 'Mujarat'.

1 ulasan:

zaidakhtar berkata...

Perghhh,
tuan Haji sdg garap novel baru nampaknya. :-)