Selasa, 29 April 2008

SALAM DARI KEJAUHAN 3

MAKNA SALAM YANG LAIN..

Terima kasih Dato' Baha Zain atas kunjungan muhibah ke blog saya. Menatap ulang ingatan dan pesanan itu menjadikan saya seorang kanak-kanak lelaki yang tidak takut dengan arus sungai dan deru gelombang juga api membara. Saya selalu bayangkan saat saya seorang kanak-kanak yang masih tidak mengerti makna lemas, terbakar dan kesakitan. Dan, alangkah baiknya jika perasaan itu kini mengakar umbi dalam diri saya. Tentunya saya tidak akan gentar dengan cabaran dan ugutan manusia yang tidak pernah belajar daripada sejarah silam bangsanya sendiri.
Sekembali kemudiannya menjejakkan kaki di tanah air; ada banyak cerita yang tidak enak saya dengari. Yang pastinya, cerita tentang nasib bangsa bernama Melayu masih belum selesai. Paling mengejutkan apabila PM memberitahu,
"saat ni kita perlu menumpukan perhatian kepada tugas yang diamanahkan kepada kita sebagai pemimpin. Sekarang bukan masanya untuk kita melobi diri dan menunjuk kejantanan untuk bertanding dan merebut kuasa."
Aku terkesima mendengar kenyataan ini dan apa yang sedang bermain dalam benak aku ialah, "apakah yang mereka buat selama ini? Merebut kuasa? Membina kekayaan? Mencipta nama? Menunjuk gagah? atau mereka seorang pemimpin yang juga seorang pelakon? Atau juga mereka adalah topeng-topeng bayangan kuku besi?"
Aku cuba mengimbau kenangan seminggu di negara tetangga. Alangkah syahdu dan damai di sana; aku melihat bangsa Melayu yang hidup rukun dan saling menghormati. Mereka taat kepada Tuhan, patuh kepada sultan dan bertanggungjawab kepada rakyat dan masyarakat. HIdup di sana seperti sebauh keluarga yang tidak mengerti makna iri hati, hasad, busuk hati, menindas, kronisme, nepotisme mahupun mementingkan diri sendiri.
Nah, kenapakah suasana itu tiada di tanah airku?
ii
Aku dengar cerita juga bahawa hujung minggu ini GAPENA akan mengadakan Kongres Pertemuan Melayu di JB (3-4 Mei 2008). Mungkin ada sesuatu yang baharu akan tercipta atau mungkin juga hal-hal yang sama akan berulang iaitu seperti peribahasa Melayu BAK ANJING MENYALAK BUKIT.
iii
SAAT MERDEKA MENCIUM PIPIKU

Apalah takdirnya percakapan ini
perlu didengari lewat usia menuju tua
setelah tamsil dan kias silih berganti?

Sesekali, saat nostalgia menjadi impian
yang tak terjangkau fikir
aku berlarian di pesisir hari
melambai rindu jihad dan mengucup cinta juang
sambil merangkul erat merdeka dalam dakapan sayang
yang kita nikmati semahunya
ketika belajar menjadi seorang pengerti.

Bersama-samamu dalam seusia pencarian ini
kaulah insan yang berani mendamba kesunyian
ketika aku seorang lelaki seakan kejora tanpa cahaya
kau menjadi matahari kemudian mengucupi pipiku
sebuah ciuman menjadi penawar keliru
antara duka nafsu dan bahagia iman
yang lelah menyusur hari-hari kepalsuan
ketika mengejar cinta abadi di bumi Tuhan.

Akulah warga kerdil dalam seluruh jiwa
bertahun mencipta sejarah
untuk memaknakan tamadun dalam pencarian diri
sehingga tersasar jauh di lembah duniawi.

Saat ini ketika siang tak lagi berwajah duka
berikan aku segugus cinta dari rindumu
saat ini ketika siang tak lagi berwajah lara
berikan aku secangkir rindu dari kasihmu
saat ini ketika kenangan tak lagi berwajah resah
berikan aku setepak kasih dari sayangmu
saat ini ketika seluruh perasaan tak lagi berwajah gundah
berikan aku setitik madu dari manis hidupmu.

Mengertilah
saat-saat mengingatimu, tanah airku
tak terhitung butiran peristiwa dan jalur cahaya
yang menabiri rindu kedamaian
dalam cakrawala nurani ini.

SHAMSUDIN OTHMAN
Madrasah Sham al-Johori,
Kuala Lumpur.

3 ulasan:

sinaganaga berkata...

Wo! Hebat!

beluncas berkata...

Dr Mahathir pun dah ada blog!
http://www.chedet.com/

raspintar berkata...

GAPENA, PENA
penulisnya masih menggigit jari
melihat taukeh buku memakai kereta baru.