Rabu, 14 Julai 2010

Profesor KANGKUNG

(Inilah ialah gambar sayur kangkung. Subur di perlembahan.
Sedap dimasak kangkung goreng ikan masin+belacan.)


SAYA baru sahaja balik daripada menghadiri satu majlis meraikan deligasi Rusia (tempatnya tak perlu diketahui). Majlis yang cukup meriah itu dihadiri oleh ramai sarjana tempatan dan bapak-bapak VIP. Majlis ini diserikan dengan ucapan daripada seorang profesor berbangsa leluhur Melayu yang ijazah doktor falsafahnya dalam bidang pendidikan (kalau tak silap dalam bidang 'endragogi'). Nama dan ketokohannya amat mahsyur di negeri sebelah sini sahaja; tetapi kerana berPhD dan bergelar profesor dia diberi penghormatan untuk bercakap tentang hubungan tanah leluhurnya dengan negara Rusia.

Saya yang dipaksa hadir untuk mendengar juga mewakili majikan akhirnya akur dan mendengar patah kata-katanya yang lebih banyak falasi itu. Hampir 30 minit prof. itu berkisah, dia mula mengimbau akan peranan dan sumbangan sastera sebagai media yang menautkan cinta antara tanah leluhurnya dengan Rusia. Dia pun berbicara dengan bangganya, "Keris Masyarakat (sepatutnya Keris Mas) di dalam jurnal Afro Asian Writers terbitan Rusia menjelaskan penulis ini berfahaman komunis. Novelnya 'The Jungle Hope' mempunyai aliran markisme dan setanding dengan Hikayat Sejarah Melayu. Novel ini dipilih untuk dijadikan teks bacaan mahasiswa di Rusia kerana memiliki pemikiran yang sealiran. Puluhan tahun dahulu sasterawan Malaysia telah berjaya melukiskan hubungan ini...." Para tetamu termasuk bapak-bapak VIP bertepuk tangan bangga seolah-olah inilah kehebatan yang luar biasa.

Saya yang duduk di saf ketiga, benar-benar bertentangan dengan prof. itu tergamam. Hati kecil saya berdetik, "adakah saya salah mendengarnya atau saya ini memang bahlol dalam bidang sastera?"

Saya menoleh ke kiri dan kanan dengan berkira-kira sama ada saya boleh meninggalkan majlis atau tidak. Saya buat-buat bodoh dengan meletakkan telefon bimbit di telinga seolah-olah ingin berbicara, terus mengorak langkah keluar. Saya tinggalkan majlis yang penuh meriah itu dengan
aroma 'beriyani gam' menusuk-nusuk hidung.

Dalam kereta menuju ke kamar peribadi di fakulti, hati kecil saya berkocak kembali, "hebat juga prof. kangkung itu berbicara. Keris Mas disebutnya Keris Masyarakat dan nasionalisme disebutnya komunisme. Gila, gila, gila!"

Sesampai di kamar, saya smskan cerita itu kepada tiga orang rakan saya. Seorang menjawab, "sapa prof walbahlul tu?" dan yang seorang lagi membalas, "no komen lah bang, itu kerja sarjana, saya sarjan ja bang." Seorang lagi tidak memberikan respon apa-apa mungkin sibuk mengajar di fakultinya.

Sadis.

4 ulasan:

Norziati Mohd Rosman berkata...

Kiranya sudah jadi ajaran sesat. Nanti pengikutnya bertambah ramai. Apakah kerajaan akan gunakan ISA untuk memeranginya?

Pada saya ia 'kiamat' dunia pendididkan

Abdul Rahman berkata...

memang betul macam kangkung, cepat tumbuh tapi dalam batang kosong....he3

benuasuluk berkata...

fuhh nasib baik ana tidak tergolong dalam senarai yang dapat sms enta. Jimat kredit ana hehehe

NASSURY IBRAHIM berkata...

Kangkung sedap digoreng. Prof. Kangkung kira prof. gorenglah.