Isnin, 16 Mei 2011


SEPUCUK WARKAH BERHARUM MAWAR

Aku tulis warkah ini saat matahari

terbit di kaki langit

ketika aku bergelar dan berpangkat

jauh meninggalkanmu di perdesaan

dan sekolah tempat aku mengenal

alif itu Allah

satu itu esa

dan Muhammad itu

pemimpin teragung.

Dua puluh tahun berlalu

hari ini aku utuskan sepucuk warkah buatmu

untuk kau tatap kenang

dan membongkar kisah masa lalu

seorang aku yang sering didenda

kerana gagal menghafal sifir

dan berdebat tentang politik tanah air.

Kau guruku,

saat kau tatap warkah ini

aku mungkin berada di persada duniawi

sedang berkira-kira tentang ekonomi negara

juga politik yang mengharu-birukan

atau menangisi nasib bangsa

yang kehilangan harta dan kuasa.

Kau guruku,

jika kau masih berteka-teki

siapa pengirim warkah ini

ingatlah kepada seorang lelaki

yang sering berlagak wira

di kelas 5 Kreatif.

Hari ini,

aku seorang lelaki yang hidup dengan semangatmu

mendewasa dengan cabaran dan impian

seorang guru yang mengajar makna berani.

Sepucuk warkah berharum mawar

di tanganmu

akulah pengirimnya

seorang lelaki yang berdiri

antara kanan syurga atau kiri neraka.

SHAMSUDIN OHMAN

Madrasah Sham al-Johori,

Kuala Lumpur

1 ulasan:

Awanama berkata...

Terima kasih, kau juga guruku yang budiman:)