Rabu, 15 Oktober 2008

Sapaan yang menguji sejauh mana prinsip dan kejujuran

Wah, aneh dan menarik sekali. Sebentar tadi saya menerima satu panggilan telefon daripada manusia yang tidak ingin memperkenalkan diri. Katanya pendek, jelas tetapi penuh berhikmah. Katanya, "tuan, kenapa tiba-tiba berubah prinsip? Blog tuan dah jadi blog kesihatan pula. Dah hilang taring ke? Atau dah taubat?"

Saya tidak sempat berbual panjang kerana dalam waktu yang sama saya sedang menukang kerja-kerja rutin yang sepi selepas ramadhan. Dalam hati saya terbetik pertanyaan demi pertanyaan.

Aneh betul manusia ini. Apabila kita cuba bercakap hal-hal lain daripada kebiasaan maka dituduhnya kita ini penakut atau dayus atau sudah kalah. Mudahnya mereka membuat tuduhan dan tafsiran. Kadang kala pemikiran sebeginilah yang sering merosakkan jiwa manusia lantaran bersikap seakan api dalam sekam. Inilah masalah manusia yang punya nafsu amarah dan serakah lebih tinggi daripada nafsu mazmumah.

Saya tidak ingin menjawab tetapi cukuplah dengan kata-kata, mati dan hidup; sihat dan sakit; kaya dan miskin; pemimpin dan rakyat; susah dan senang; semuanya adalah sementara dan pinjaman belaka. Apabila sampai waktunya, semua itu akan hilang dalam sekelip mata. Oleh itu, kita sebagai insan perlu memikirkan kehidupan dalam sebuah dunia hakiki yang lain.

Kita pasti menjadi penghuninya, tetapi waktu dan ketikanya sahaja belum diketahui mesti telah ditentukan.

Salam lebaran: 15 Syawal 1429H.

1 ulasan:

aminhad berkata...

salam.
agaknya 'orang ini'
tak suka kesihatan atau
diingatkan agar jaga
kesihatan ke?
dia ingat dia boleh sihat
sampai nak mati baru
sakit?
ha, ha, ha!