Jumaat, 30 Oktober 2009

LABBAIK-ALLAH HUMMALABAIK. Cerita seorang YB.


Saya di tanah Mina; dalam perjalanan ke Arafah (memilih untuk berjalan kaki tanpa mengikut rombongan Tabung Haji)

Semalam seorang rakan berkunjung ke bilik saya. Dia seorang ahli politik yang memperjungankan prinsip salam 1Malaysia. Dia berkunjung dengan alasan untuk memohon maaf kerana akan menunaikan rukun Islam ke-5. Dia menjelaskan bahawa Allah SWT telah memilih dirinya untuk menjadi tetamu Allah pada tahun ini. Syukur dan tahniah saya lafazkan kepadanya.

Kami bersembang panjang dalam banyak cerita dan pengalaman khususnya apabila dia meminta saya menceritakan pengalaman saya ketika menjadi tetamu Allah pada tahun 2005-2006 dahulu. Apa yang saya pesan mudah sahaja iaitu, bertaubatlah banyak-banyak dan mohon ampunlah banyak-banyak. Saya beritahunya lagi bahawa menunaikan fardu (rukun) haji bukan satu perkara yang mudah. Haji bukan satu ajaran ikut-ikutan tetapi perbuatan yang ikhlas dan penuh mahhabah. Setelah hampir empat jam dia di kamar saya, dia mengambil keputusan untuk berpisah; itupun setelah telefonnya berdering berkali-kali (maklumlah orang politik - dikejar kesibukan).

Sebelum berpisah, saya sempat bertanya kepadanya, "apa persiapan kau nak ke Mekah isnin ni?" Mendengar sahaja pertanyaan itu, dia seperti masuk ke dalam peti berair batu. Keras dan terkedu beberapa saat. Dia merenung wajah saya tidak berkelip. Dan yang paling mengharukan ialah, dan tanpa saya duga air matanya tiba-tiba jatuh dan terlepas dari karangannya. Saya berdiri, memaut tubuhnya dan meminta dia duduk semula sambil berusaha menenangkan dirinya. Saya memberikan sebotol air mineral bersaiz 500ml berjenama 'Natural Mountain' kepadanya. Saya membuka penutup botol sambil menhulurkan air itu kepadanya. Dia meneguknya beberapa kali.

"Kenapa kau menangis?" Dia diam seketika sambil meninggalkan teka-teki di lubuk hati saya. Saya setia menanti dan menunggu.

"Kau tahu tak, aku tak sedia apa-apapun. Aku tak pergi kursus dan aku tak belajar apa-apa. Aku pergi ni sebab mengiringi YB dan menteri tu."

"Masya- Allah!" Terpancul perkataan itu daripada mulut saya. Saya merenung wajahnya. Saya menelan ketakutan dan keresahan yang tidak dapat saya bayangkan lagi. Saya teringat pengalaman di tanah suci yang terlalu banyak dugaannya kepada manusia yang tidak cukup bekalan dan ilmu untuk menunaikan rukun Islam ini. Saat saya bermain dengan illusi dan ingatan masa lalu itu, dia mula menanggis dan sebak yang tidak tertahan-tahan dilepaskan semahu-mahunya.

"Air mata kau tak akan dapat membantu. Tapi jika kau rasa pemergian kau ke tanah suci ini untuk melancong atau menjadi pengiring YB, kau pergilah. Tapi, jika kau rasa inilah perjalanan untuk beribadah dan memohon keampunan; aku nasihatkan kau belajarlah dulu."

"YB tu kata dia akan bawa ustad untuk mengajar kami di sana. Ada mutawif yang akan membantu kami." Dia menjawab dengan suara yang masih bersebak.

"Terpulanglah kepada kau. Kau pun dah jadi YB juga. Parti 1Malaysia kau lebih pandai daripada hukum Al-Quran dan seruan Nabi Muhammad." Saya berkeras dalam sinis yang ikhlas. Dia merenung saya dan daripada renungannya itu, saya dapat bayangkan bahawa dia sedang membaca dirinya sendiri.

Telefon rakan saya itu berdering. Dia bergegas keluar daripada bilik saya. Mungkin panggilan penting yang tidak memerlukan saya untuk berkongsi cerita dengannya. Dia masuk kembali dan memohon untuk pulang. Sambil bersalaman, berdakapan dan mengutus ucapan selamat, dia sempat berbisik di telinga saya, "tolong tengok-tengokkan parti aku nanti. Aku akan pastikan kau berjuang untuk parti aku. Aku akan berdoa di sana supaya Allah lembutkan hati kau."

Saya tidak mengiya atau menidakkan harapan sahabat saya itu. Apa yang bermain di fikiran saya ialah saat-saat indah ketika menjadi tetamu Allah suatu waktu dahulu. Saya tiba-tiba didamba kerinduan yang amat mendalam saat beribadah di Masjid Nabbawi. Saya terbayang saat-saat indah mengerjakan tawaf dan beribadah di Masjidil Haram. Saya terimbau saat dirasuki qiamulail. Saya terkenang indahnya Mina, Mudzalifah, Arafah, Madinah dan tanah Makkah.

"Ya Allah, jemputlah aku untuk menjadi tetamu-Mu sekali lagi. Aku rindu akan cinta-Mu. Aku rindu akan kasih sayang-Mu. Aku rindukan keampunan dan rahmat-Mu, Ya Allah."

Kepada sahabatku yang juga YB 1Malaysia, moga ibadah tuan diterima Allah SWT.

3 ulasan:

Abdul.Fatah.Firdaus berkata...

mogamoga

NIZAM MAT SAARI berkata...

Salam Sdr,

Saya meremang bulu roma membaca tampalan ini. Bukan apa, membayangkan kelazatan saudara diulit sebagai "tetamu Allah" itu. Rasa rindu dan damba untuk sama menyertai....

Cerita rakan Sdr. pula menginsafkan dan menjadi cermin diri ini.

Semoga Allah mengundang Sdr. lagi sebagai tetamunya... Amin.

Tanpa Nama berkata...

Salam,
kita doakan saja dia berjumpa
sesuatu yang lebih bermakna
di sana. Amin.

Aku pun tak akan jemu berdoa
untuk ke sana.

Dia Maha Tahu, kan?

Kakang