Selasa, 15 Mei 2007

Menjelang Merdeka


i

Beberapa hari lagi negara kita akan menyambut kelahiran jubli emas. Negara akan dijulang dengan letusan bunga api dan jalur gemilang. Fuhh! Tentu meriah dan indahnya tanah airku saat itu. Tapi sayang, ketika negara berpesta mabuk-mabukan dengan muluk-muluk yang indah diiringin para juak parti dacing; ketika itu jauh di ceruk pedalaman, masih ada insan yang tidak mengenal tv, peti sejuk, penghawa dingin, periuk nasi elektrik dan dapur gas.

Apa yang para juak parti dacing ini lakukan atau sumbangkan kepada mereka setelah mereka memangkah parti dacing?

Jawapan daripada seorang rakan aku ialah, "pangkahlah lagi parti yang rakus dan tamak haloba itu."

Aku akan ukir senyum manis kerana rasanya, telah terlalu banyak aku memberi dan berbudi kepada tanah airku dalam usia ini. Meskipun belum terlalu tua tapi aku harus berfikir kembali, wajarkah aku menyumbangkan bakti lagi kepada negara yang dirasuki hidup dengan rasuah dan maksiat? Wajarkah?

Aku masih ingat, nenek moyang aku bermandi keringat, air mata dan darah demi tanah air ini. Malah aku masih ingat juga nenek moyang aku berkata yang mereka kesal akan penukaranan nama Tanah Melayu kepada Malaya kemudiannya Malaysia. Alasan nenek moyang aku ialah melayu akan hilang seperti hilangnya nama negara itu. Katanya lagi, "India dan China tak menukar nama negara selepas merdeka. Sebab itu negera mereka kian kuat dan maju." Maknanya selagi nama bangsa itu ada, selagi itulah nama negara itu akan kekal.

Nah itulah pemikiran nenek moyang aku yang seribu tahun ke depan bukannya sepuluh atau dua puluh tahun. Kini, nenek moyang aku telah tiada. Banyak yang aku perlu belajar daripada mereka berdua itu.


ii

kepada malaysia. SELAMAT MENYAMBUT 50 TAHUN MERDEKA. aku akan terus menelan kepedihan demi kepedihan yang tidak pasti bila akan berakhir.


iii

kalau dalam blog nazmi (bukunota@blogspot) menjelaskan bahawa antara doa yang tidak diterima ialah mendoakan pemimpin yang kejam/zalim agar mati.

Tetapi adalah lebih baik supaya pemimpin yang zalim itu tak perlu didoakan terus. Tentu dengan rahmat dan hidayah Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihi itu, para juak yang zalim itu akan menerima habuannya. Amin.

1 ulasan:

zaidakhtar berkata...

Tuan Haji,
sedang buat apa tu?
;-)menarik gambar ini.