Jumaat, 11 Mei 2007

Moga Kita Ketemu Kundasang yang Indah



i
Kundasang, inilah pengalaman yang benar-benar memukau. Kata-kata dan bahasa bukan olahan perasaan yang dapat mengungkapkan seluruh rasa. Sebelum ini, aku pernah mendaki G. Ledang, G. Jerai, G. Tahan, G. Senyum dan beberapa gunung lain di tanah semenanjung. Meskipun memukau, tetapi setelah menikmati keindahan dan suasana Mt. Kinabalu, aku benar-benar teruja.
Sepi, dingin, damai, tenang dan indah bukan ungkapan yang tepat untuk keagungan ciptaan Allah ini. Apa yang syahdu ialah sebahagian besar penduduk di kaki gungung ini beragama Islam. Setiap kali subuh, aku mendengar mersik dan tawaduk azan membangkitkan tidurku meski jam menunjukkan 4.55 pagi. Pagi dan senja di sini lebih awal satu jam setengah berbanding semenanjung.
Bagaimana harus aku melupakan kenangan ini, Kundasang.
Aku harus segera pulang kerana waktu dan tugas yang mendesak dan menuntut.

ii

Mt. Kinabalu,
aku akan bawa ingatan ini
ke dada imani
kudakap rindu dan cinta
dalam hijau alam
dan keagungan-Mu
ya Rabb
dengan seluruh insaf
yang mendekatkan
seluruh alam.

Shamsudin Othman.

3 ulasan:

Lanun Darat berkata...

jagan lupe anak bini. balik ngeteh

ode berkata...

menjadi pendaki setia?

MARSLI N.O berkata...

Selalu terkenang. Terkenangkan apa sebenarnya?