Isnin, 7 Mei 2007

Salam dari Tanah Ijok

gambar i: Keindahan Sutera Beach Resort, Terengganu yang masih belum ternoda.
gambar ii: Bersama-sama pak Samad, ibu Rasidah, Nisah, Najmi, Sharunizam ketika bengkel
MPR DBPWT di Sutera beach Resort.


i
Maka setelah sang gagak diulit resah yang panjang, dia mendapat perkhabaran daripada memanda ketuanya iaitu, babap segala gagak untuk menghadap. Mendengar berita itu, sang gagak mula berfikir panjang. Apa yang sedang bermain dalam benaknya ialah apa pagi yang akan aku diperlakukan. Malah sang gagak tahu, sejak akhir-akhir ini dia seperti diperkudakan oleh binatang-binatang yang berkepentingan dengan sang anjing atau sang babi. Kita sang gagak bercongak-congak untuk merancang strategi tiba-tiba sangkarnya digegar berkali-kali. Kuat sekali hingga dia hampir jatuh ke lantai.
"Tuan, memanda sang gagak hendak berjumpa tuan. Memanda sedang menunggu di ruang tamu." Jelas adik sang gagak, gagak betina yang bulunya kini tidak sehitam gagak-gagak lain. Bulu adik sang gagak ini telah diinai ke warna sedikit jingga hingga menampakkan kelainan jika dibandigkan dengan gagak-gagak estet atau gagak-gagak kampung.
"Baiklah, adikku. Tapi ingat jangan pasang telinga dan kalau boleh tolong panggilkan cicak atau biawak sekali untuk menunggu di ruang tamu. Abang perlukan bantuan biawak atau cicak. Mereka berdua tu licik dang mungkin dapat membantu abang jika memanda sang gagak marah atau tidak puas hati dengan abang," pesan sang gagak kepada adik kesayangannya.
Gagak betina yang berusia sekitar 21 tahun itu mengangguk sambil mengepakkan sayang dan terbang mencari sang biawak dan sang cicak.

......
ii
Aku di Klia, menaip di depan Asian Cafe berhadapan dengan Pondok Polis KLIA. aku sedang menunggu rakan-rakan untuk ke Kundasan, Sabah. Penerbangan jam 12 tengahari. Aku sempat menjamah Nescafe dan nasi lemak. Harganya RM13.90. Fuhh! mahal gila. Kalau di kampung aku harganya cuma RM 3.00 aja. Inilah dunia dan kemajuan. Kerajaan akan terus menggigit dan memanjangkan taringnya manakala kita rakyat hanya mampu menelan air liur aja. Nah, pangkahlah lagi parti dacing yang kuat makan rasuah tu.

Di Kundasang, aku akan berceramah tentang puisi dan seputarnya kepada sekumpulan guru Sabah. Sementara Aminhad akan berkisah tentang cerpen dan novel. Inilah satu perkongsian ilmu yang banyak mengajar aku menjadi lebih dewasa.

iii

Semalam, sebanrnya aku baru balik dari Sutera Beach Resort, Terengganu. Bersama-sama Pak Samad, Nisah Haron, Sharunizam Talib dan Najmi; kami lebih banyak bercakap tentang sastera dan masa depannya. Pak Samad sempat bercerita tentang koleksi lukisannya yang bernilai hampir 1/2 juta. Aku tersenyum sambil berkata, "kalau Pak Samad dah tak nak lukisan itu atau dah tak ada ruang untuk digantung di rumah jangan buang. Nanti saya datang ambil dan tolong buangkan ke rumah saya."

Kami ketawa sambil Najmi kata aku kapitalis. Kapitalis apanya aku kalau dia asyik berkelek dengan novel Snow karya Orhan Parmuk. Dia lagi sekular dari aku rupa-rupanya.

1 ulasan:

Sahrunizam berkata...

salam bang aji,

ye ke kita cerita pasal sastera je hari tu. rasanya ada lagi cerita lain hari tu.hehe...

kasihan si najmi, airport kt tergendala hari dia nak balik tu.