Selasa, 8 Julai 2008

SALAM DARI TANAH SURAKARTA.


Bersama-sama pemakalah Malaysia
dari kiri: aku, Ibrahim Ghafar, SM Zakir dan M. Saleeh Rahamad


Sememangnya hajat hati yang membuak-buak untuk ke Solo telah lama aku impikan. Apatah lagi menurut gemulah sebelah ayahku, bahawa di tanah itu darah keturunan kami punya alirnya. Mungkin di sebelah keraton Babat Mataram itu gemulah aku membesar sebelum berhijrah ke Bogor, Jakarta. Ceritanya panjang dan aku masih mencari kebenaran di sebalik kisah-kisah masa lalu itu.

Sesampai di bumi Solo; bandara (bandar udara) Adi Sumarmo, Solo sempat menjeling orang-orang Solo yang lembut, baik dan penuh sopan santun. Di Grandmall, Jalan Slamet Riyardi, aku diajak SM Zakir ke Hotel Sanashistri di depan Grandmall. Selepas berehat sebenar dan solat jamak aku mengajak Hamer ke Pasar Klewer dan Kraton Solo. Ah, terlalu banyak yang aku saksikan kesan peninggalakan kehebatan kerajaan Surakarta. Aku cuba mengimbau kembali cerita-cerita masa lalu gemulah atuk tentang kakek dan pamannya yang tewas di tangan Belanda. Aku yang dapat menyaksikan sebahagian daripada duka lara gemulah itu mungkin akan ceritakan kepada rakan-rakan tentang peristiwa leluhur itu.

Pagi-pagi hari keduanya, aku bergerak meninggalakan Solo menuju Kediri. Sepanjang perjalanan aku seolah-olah berada di kampung halaman dua puluh tahun lalu. Suasana sawah padi yang menguning, kebung jagung dan pisang, hutan belantara semuanya itu mengungkapkan sejarah kanak-kanak dan remajaku.

Ah, semuanya itu amat mendekatkan meski aku terpaksa bersendirian. Empat hari menghirup udara tanah Surakarta mengajar aku menjadi lebih berhati-hati dan memilih. Selepas membentangkan kertas kerja, aku dikerumuni penyair-penyair muda Indonesia yang mula menghulurkan kartu nama dan salam perkenalan.

Menariknya, apabila kiayi Zawawi Imron sempat melukis wajahku. Aku syukur kerana dia memilih aku daripada kelompok teman-teman penyair/ seniman/ teman yang lain.

Soalnya kenapa aku? Sajak kembara ini masih dalam penukangan.

Salam.

3 ulasan:

saharil berkata...

sebab abang din fotogenik la. sebab apa lagi..

Rahimidin Z berkata...

salam,
tau dah sebab keduanya sama-sama kiyai.

S.M. Zakir berkata...

Betul kata saharil dan rahimidin. Dan ternyata bahawa kaulah yang terkacak antara kami. Jangan bagitahu bapak saleeh nanti kecik hati dia keh keh