Rabu, 13 Mei 2009

CEMPERA POLITIK DAN AIR MATA SASTERAWAN NEGARA


INILAH WAJAH-WAJAH SASTERAWAN NEGARA (SN) KITA . Ada yang telah meninggalkan kita dengan khazanah pemikiran yang hebat; manakala segelintirnya masih punya suara untuk kita dengari dan buah fikir yang boleh direnungtatapi. Inilah perjalanan lain sebuah kembara ilmu sastera di negara bergelar Malaysia.

Saya merenung wajah-wajah itu malam tadi. Saya teringatkan sajak 'Melayu' Usman Awang; Saya terkenang novel 'Rimba Harapan' Keris Mas; saya terkenang cerpen 'Sidang Kucing' Arena Wati dan novel 'Juara' S. Othman Kelantan. Hebat sungguh mereka ini; meninggalkan kita dengan wasiat penulisan yang cukup bermakna. Alangkah baiknya jika karya-karya yang telah bertukar makamnya itu kepada 'wasiat' dihayati sepenuhnya oleh seluruh rakyat Malaysia.

Wasiat ini amat rapat maknanya dengan cerita yang berlaku di Perak kini. Cerita ketamakan dan kerakusan manusia yang bergelar 'kuasawan' untuk menerajui kepimpinan tanah sekangkang kera ini. Alangkah baiknya jika mereka menghimpunkan sasterawan negara yang masih bernyawa dan sihat ini ke Sri Perdana di Putrajaya. Tentunya daripada bual-bual atau sembang kosong itu ada juga perkara yang bermanfaat boleh dikongsikan bersama-sama. Saya bercadang sedemikian kerana daripada wasiat sasterawan negara itu, karya-karya mereka boleh meramal masa depan. Karya mereka telah mengupas apa yang bakal berlaku 20 tahun lagi. Wasiat (karya) mereka telah melangkaui juzuk fikrah kehidupan yang bakal terjadi (baca mereka (SN) bukan Tuhan yang boleh menentukan masa depan) tetapi bayangan yang menjadi kenyataan masa kini.

Hari ini Abdullah Husein, Shahnon Ahmad dan Nordin Hassan sedang bergelut dengan kesakitan. Yang masih gagah dan kuat ialah A. Samad Said dan Muhammad Haji Salleh; merekalah yang berani berdiri dan duduk mewakili suara rakyat untuk sama-sama menikmati politik negara yang sedang bercempera ini. Tetapi soalnya, adakah suara dan jerit bara dua orang SN ini didengari oleh sang politikus negara?

Suara mereka tidak pernah diberi ruang untuk dikumadangkan di dewan parlimen. Mereka menobatkan artis seperti Jins Shamsudin dan mencipta penyair Firdaus Abdullah untuk menjadi boneka baharu di parlimen. Kedua-dua mereka ini kini menjadi manusia yang kosong di hati rakyat kerana tidak membawa suara seniman dan sasterwan tetapi menjual suara kosong di pentas yang rata-ratanya adalah manusia berprinsip kakaktua - cakap dan anggguk tetapi tidak faham apa yang dicakap dan dianggukkan.

Jika SN berani ditarik balik gelaran yang dikurniakan oleh DYMM Agung dalam mempertahankan kedaulatan bahasa dan masa depan pendidikan negara, bagaimana dengan pejuang lain yang bergelar Tun, Dato/ Datuk Sri, Tan Sri, Dato'/Datuk dan macam-macam lagi itu; sanggupkah mereka mengikuti jejak langkah SN ini?

Perjuangan apakah namanya
jika masih berselindung
di balik bayang-bayang dan angan-angan?
Perjuangan apakah namanya
jika masih berlakon dan menari
di pentas sandiwara?

Cempera politik dan air mata sasterawan
akan terus mengalir
di sungai hidup.

4 ulasan:

Luq Hakim berkata...

Hado mereka peduli? Yang ada hanya kosmetik.

Sham al-Johori berkata...

Tuan Luq Hakim,
Teruk kau belasah aku eh! Burung di sudut atas kanan itu lambang 'kebebasan'. Soal kena belasah nombor 10 yang penting mengacau liverpool. Hehehe

D'Rimba berkata...

Biarkan sungai kehidupan bangsa bermaruah membanjiri dan menenggelami mereka perlaksana tegar acuan barat dengan maha dahsyatnya......

SATIRA + KACAU berkata...

Tan tan itu tidak pernah peduli selain tembolok sendiri

Satira + Kacau