Rabu, 19 November 2008

Sajak 'PERCAKAPAN KEPADA BAHA ZAIN'


Seorang rakan menelefon saya dan meminta saya memuatkan sepenuhnya sajak 'Percakapan kepada Baha Zain' yang saya deklamasikan pada malam Baca Puisi PENA (7 November 2008) ke dalam blog ini. Katanya, "ulasan dalam Berita Harian tu pendek dan tak puas dibaca."

Atas dasar kesetiakawanan itu, saya turunkan sajak itu sepenuhnya. Selamat membaca sahabatku.

PERCAKAPAN KEPADA BAHA ZAIN

Dato' Baha yang romatis,
aku tulis resah ini untuk kita kongsikan bersama

setelah dukaku dan dukamu
menyatu dalam injap nafas terakhir.

Dato' yang dihormati,

Rumah kita tidak sama seperti rumah orang beriman.

Rumah kita tingkap dan pintunya tak pernah berkunci.

Rumah kita lantai dan bumbungnya tak pernah kuat dimakan uji.

Rumah kita adalah rumah yang tiangnya
tak pernah berseri
malah tak sesekali lurus berdiri.

Rumah kita halamannya adalah tanah kubur tak berharum mawar.

Rumah kita dipenuhi puspa indah tak beraroma.

Rumah kita dikuasai oleh pencacai yang selalu

memikirkan bagaimana untuk menjual
atau mengadai
tanah sekangkang kera ini.

Dato' yang dirindui,

Rumah kita dihina oleh jiran tetangga kerana buruk dan keji.
Rumah kita menanti untuk dirobohkan esok hari.
Rumah kita tidak akan aman kerana berpenghuni

manusia duri dalam daging

dan manusia gunting dalam lipatan.


Rumah kita Dato',
adalah rumah yang menanti hari.


Usah bersedih dan menagih simpati Dato',

masanya telah tiba untuk kita
mencari
rumah abadi di tanah air sendiri.


Shamsudin Othman
Madrasah Sham al-Johori,
Kuala Lumpur.

3 ulasan:

SATIRA + KACAU berkata...

Sdr SO: Perasan tidak berapa ramai orang yang bodoh sedang bercokol di atas langit itu?

Satira + Kacau

Azhan berkata...

Tuan SO, saya baca sajak ini di Berita Harian (Sabtu, 22 Nov). Tahniah, moga ada yang mendengar.

fiezanur berkata...

Salam sdr, izinkan saya untuk letak sajak ini di blog saya (dengan pautan), terima kasih...

Semoga lebih ramai yang mengerti...