Ahad, 25 Februari 2007

Ralat sajak "Doa Maal Hijrah di Kaki Maghrib" dan Kunjungan AJK PENA ke rumah SN Abdullah Hussein



i
syukur, kerana editor masih sudi menyiarkan sajak aku di Mingguan Malaysia hari ini (Ahad:25 Februari 2007). sayangnya ada sedikit kesilapan ejaan dalam sajak itu. aku betulkan kesilapan yang berlaku dalam rangkap terakhir sajak itu. ralatnya begini;

Saat dibaluti usia yang menua ini
kenangan mengajar aku
menjadi pengembara
yang tegar mencari cinta insani
pengubat redha dan takwa
yang sering berlegar
dalam nurani hijrahku.

ii
begitulah kesilapan yang berlaku antara 'reda' dengan 'redha' dan 'bergelar' dengan 'berlegar'. kesilapan ini menjejaskan nuansa roh islami.

iii
pagi tadi, kami rombongan PENA yang terdiri daripada Dato' Baha Zain, Dr. Ahmad Razali, Dr. Ibrahim Ghaffar, Isma Saring, Saleeh Rahamad, aku, Saifulizan Yahya, Najmi dan Raja Rajeswari telah melakukan kunjung hormat ke rumah SN Abdullah Hussein (SNAH). SNAH sedang sakit dan baru sahaja dibedah untuk membetulkan saluran sistem pembuangan. kami benar-benar syahdu apabila cara kami berkomunikasi hanya menggunakan kertas, pena dan bahasa tubuh. SNAH sudah kehilangan deria pendengaran. kata-katanya, "saya sudah tidak boleh berfikir lagi" benar-benar menyentuh naluri kesenimananku.
sebelum pulang aku menulis soalan terakhir kepadanya;

Soalan: Bapak, bagaimana bapak melihat nasib bahasa dan sastera
Melayu sekarang ini?
SNAH tidak segera menjawab. dia merenung wajahku tajam. dengan suara yang cukup dalam dan seperti ditahan-tahankan tiba-tiba yang terdengar adalah kesyahduan. air matanya mewakili jawaban pertanyaanku. Dato' Baha Zain mengusap-usap belakang dada SNAH. di raut wajah kami ada bayangan berat yang bakal digalas.

lalu terfikir oleh aku bahawa para menteri di Malaysia ini sudah lama mengerti bahawa bangsa Melayu itu bukannya agama islam dan bahasa Melayu itu bukan al-Quran yang perlu dipertahankan. mereka para menteri itu pun mengambil keputusan bahawa bahasa dan bangsa Melayu boleh diubah-ubah mengikut zaman dan masa. alangkah malangnya aku bermenterikan mereka yang lebih layaknya dipanggil "AYAM KAMPUNG BERBULU BABI HUTAN".

gambar kunjungan kami boleh dilihat dalam akhbar berita harian /utusan malaysia akan datang kerana bersama-sama kami ada wartawan BH dan UM.

2 ulasan:

peminatmu berkata...

bukankah kamus dewan hanya menerima "dh" pada perkataan "HADHARI"?

hanya Islam HADHARI yang layak guna "dh" dan bernuansa Islami.

Salam Tanah Nurani... berkata...

salah itu... hadhari itu sepatutnya ialah ada hari. oleh iu yang betul ialah islam ada hari. bukan islam hadhari. hehehe