Rabu, 14 Februari 2007

tentang manusia dan kemanusiaan


i.
semalam selepas pulang dari mengajar di UPM, aku ditemukan dengan rakan yang lama tidak dihubungi. rakan itu sedang menyambung pengajian dalam usia yang lebih tua daripada aku. itu petanda baik dalam konteks 'budaya ilmu'. yang peliknya, dia seperti termalu-malu melihat aku yang masih macam dulu. itu katanya... tetapi aku sebenarnya telah lama meninggalkan zaman jahiliah yang banyak merosakkan diri sendiri. aku lebih suka menyendiri sejak akhir-akhir ini. kejadian-kejadian dan peristiwa yang berlaku di dunia seperti satu peringatan tentang detik-detik akhir yang bakal menyusul. berbual dengan rakan itu, banyak mengajar aku bahawa dunia ini kecil dan kian mengecil.
kalau kau baca blog ini, mengertilah... kita perlu menginggalkan zaman remaja/muda kita yang jahiliah. cinta yang kita kejar itu hakikatnya adalah kepalsuan dan kebodohan. cinta sejati ialah cinta kepada Allah yang satu.

ii
berita demontrasi dbp; menentang ahli lembaga pengelola dan kp dbp mendebarkan. apa yang telah terjadi? adakah penentangan kerana birokrasi atau kerana apa? tapi yang aku lihat dari pandangan kabur ialah dbp memang dah hilang taring. kalau dulu aku sanggup berjalan kaki dari UM ke dbp untuk berjumpa dengan penulis-penulis besar/ sasterawan negara - jumpa dena berborak hingga malam adalah PnP yang paling berjaya. hari ini, semua itu tinggal kenangan sahaja. kalau aku ke dbp pun, aku seperti berada di pusat sumber yang serba ada dalam tiada.

iii
PIN (Pelan Integriti Nasional) amat hebat didengari juga amat gah dirasai. tetapi sedarkah kita bahawa PIN itu tidak berlaku dalam institusi kebudayaan negara. lihatlah bagaimana ketelusan bahasa melayu merentas kurikulum dikhianati. bahasa melayu dikatakan gagal mengilmukan matematik dan sains. bahasa melayu dikatakan bodoh dan bahalul di mata dunia. entahlah...

sepanjang aku berkembara ke luar negara - bertapa bangganya negara-negara itu mempertahankan bahasa bangsa sendiri. kadang-kadang aku fikir, memang wajarlah nama negara kita bukan tanah melayu atau melaya kerana bahasa melayu dah lama mati. tidak seperti negara cina, india, turki, inggeris yang mengekalkan nama bangsa untuk nama negara mereka. berbanggalah mereka.
... dan selamat menyambut 50 tahun merdeka dengan kesedihan dan kepedihan yang terhukum.

2 ulasan:

ODE berkata...

saya suka yang pertama tu....

Nissa' Yusof berkata...

mungkin DBP perlu lebih tegas=)