Rabu, 21 Mei 2008

kisah negara rimba i.

ALKISAH sebermula cerita ini adalah sebuah hikayat yang entah di mana benarnya tidak pernah diketahui manusia. Kisah bermula di sebuah negara bergelar Alif Min Nun Tendang Wau yang suasananya kacau bilau sejak mantan memanda menterinya meletakkan jawatan daripada semua pentadbiran kerajaan.
Berita itu menjadi hingar-binggar hingga menakutkan warga mergastua yang lain. Saat itu, seluruh bintang seperti anjing, babi, lipan, ular, jengking, buaya, monyet, siamang, semut, kancil, kura-kura, arnab, kakak tua, belatuk, beluncas, lintah, cacing waima garuda mahupun naga dan garuda menjadi tidak karuan. Masing-masing cuba menyelamatkan diri menuju puncak bukit sebab takut mati lemas ditenggelami banjir besar. Para binatang itu berlari menuju puncak gunung kerana mengambil ikhtibar peristiwa bah pada zaman Nabi Noh AS.
Saat kucar-kacir itu, tiba-tiba memanda menteri yang tinggal kekal itu bersuara, "jangan panik. Selagi saya ada saya akan bertanggungjawab membantu dan menyelamatkan saudara semua. Saya berjanji akan menjadi ketua yang baik dan bijaksana macam As-Syafiee atau Al-Ghazali," katanya dari puncak bukit yang lain.
"Itu pemikiran orang yang bersifat kadariah dan jabariah. Cakap besar tanpa melihat bah yang kian melimpah menuju ke tempat penginapan kita. Dia cuba melanggar takdir qada dan qadar Allah." Kata Sang Kancil sambil memujuk rakan-rakannya meneruskan pendakian ke puncak gunung.
"Bukankah saya ini ketua kalian. Cakap-cakap saya ini perlu dipatuhi." Jerit memanda menteri.
Sang Kancil merenung mata gajah yang terbeliak. Sesekali telinga gajah bergerak seperti kipas. Dia terus mencelah, "bah kian hampir. Kalau kita terlalu banyak berfikir tentu kita tak sempat menyelamatkan diri daripada bah yang besar dan menuju ke sini."

3 ulasan:

Awanama berkata...

hentikan metafora yang segala macamnya Din. berterus terang dengan ayat ayat yang mudah difaham oleh awam.

ia tidak merendahkan darjat fikirmu.

ps- macam pesan rendra -

"aku bertanya
tetapi pertanyaanku
membentur jidat penyair - penyair salon
yang bersajak tentang anggur dan rembulan
sementara ketidak adilan terjadi disampingnya.."

Hamir Habeed Mohd berkata...

Assalamualaikum,

Tumpang singgah sebentar.
Mengasyikkan.

Awanama berkata...

tuan haji, seronok pulak saya baca.
cerita dongeng lain dari yang lain.