Khamis, 29 Mei 2008

Perginya seorang penulis PPJ

Tanggal 27 Mei 2008 tepat jam 10.32 pagi, aku menerima panggilan tetefon daripada sdr A.Hamid Ajamin dari Muar, yang beritanya akan kepulangan sdr Adam Md Noor ke ramahtullah. Aku menerima berita itu dengan sedikit hiba dan kesal. Hiba kerana aku tidak sempat menziarahinya setelah dia koma hampir dua minggu di hospital Muar dan Melaka. Kesal kerana aku tidak sempat belanja allahyarham minum teh tarik setelah dia mengurut kaki aku suatu waktu dahulu.
Sepanjang aku mengenalinya, dia seorang yang amat baik dan pemurah. Sebagai cikgu di SM Maahad Muar, dan setiausaha Persatuan Penulis dan Peminat Bahasa Muar (PPPBM) dia turut disenangi oleh ramai manusia yang didampinginya. Mudah-mudahan, Allah akan menempatkan rohnya seiring dengan para mujahid dan aulia.
Jika ke pusara di Bakri, Muar; singgahlah di pusara bernombor 7901; kemudian kirimkan surah Al-Fatihah kepada allahyarham ADMUA MN.
ii
Politik tanah air bergeser lagi. Kali ini kisah Ezam dan Zaid Ibrahim. Ezam memilih UMNO untuk meneruskan perjuangan sementara Zaid Ibrahim dikritik kerana menegur UMNO. Apa yang sedang berlaku sekarang? Kemasukkan Ezam dianggap menggugat keenakan dan keseronokan kepemimpinan Pemuda UMNO. Aku setuju dia masuk UMNO sebab aku amat berharap agar dia dapat bertanding kerusi pemuda UMNO. Atau setidak-tidaknya dia akan meletakkan dirinya sebagai pejuang yang berani menyatakan kebenaran meski pahit untuk ditelah.
Ezam berkata di TV3 bahawa dia manusia yang telah melalui zaman sukar dan meneruskan agenda negara. Dia pernah dipenjara, ditelanjangkan haknya sebagai pejuang dan dipersendakan ketika berhujah. Demikianlah titik-bengek perjuangan Ezam ketika mempertahnkan hak Melayu dan kuota bumiputera.
Tapi Ezam, kau juga perlu ingat bahawa; kita bukan manusia yang mulut diberi pisang tetapi punggung dicucuk kayu. Permainan kau di pentas UMNO tentunya akan bermain dengan lumpur dan becak. Kau juga akan bermain minyak wangi dan meneguk air. Sesekali air yang kau teguk dan minyak wangi yang kau pakai itu tidak semestinya mengenyang dan mengharumkan. Aku kira kau juga sudah membaca semuanya itu. Satu pintaku, meski apapun pilihanmu berfikirlah dengan cara para ulamak Islam memimpin negara. Contohi para sahabat rasulullah menerajui kepimpinan negara.
Salam.

1 ulasan:

Muhammad Azli Shukri berkata...

Kemasukkan Ezam ini perlu diambil perhatian dengan sikap berhati-hati, jika ada udang yang menyelit di sebalik batu..