Rabu, 7 Januari 2009

ISRAEL, AMERIKA, ENGLAND DAN PPSMI ADALAH YAHUDI YANG TIDAK MENGERTI MAKNA KEMANUSIAAN


Salam antiyahudi.

i: MALAM BACA PUISI PENA

TARIKH: 9 JANUARI 2009
MASA: 8.30 MALAM
TEMPAT: Rumah PENA, Jalan Dewan Bahasa, Kuala Lumpur.

Datanglah beramai-ramai ke rumah PENA pada malam Jumaat ini untuk menyatakan pendirian menentang yahudi sempena Malam Baca Puisi PENA. Saudara dijemput untuk mendeklamasikan puisi yang ada hubungannya dengan bantahan atau mengutuk kezaliman zionis yahudi juga perjuangan Amerika dan England yang menyokong kezaliman Israel di bumi Palestin khususnya Gaza.

ii: BARAT DAN HUBUNGANNYA DENGAN PPSMI
Inilah makna yang lebih jelas. Sekarang ini, kerajaan Malaysia sedang meningkatkan usaha untuk menyatakan kebencian peperangan terhadap Amerika, British dan Israel dengan memulaukan hubungan politik, ekonomi dan kebudayaan. Kerajaan Malaysia meminta kita JANGAN bersekongkol dengan negara barat itu. Tahniah kerajaan Malaysia.

Nah, bagaimana pula hubungannya dengan PPSMI?

Adakah kita ingin meneruskan usaha PPSMI ini sedangkan kerajaan Malaysia menentang keras sebarang bentuk hubungan dengan dunia barat khususnya Amerika dan British itu. Apakah maknanya juga apabila rakyat Malaysia sudah menjadi pandai dan menguasai BI dan mereka akhirnya dihina oleh manusia dari wilayah lain. Sudah terang lagi bersuluh, memartabadkan BI dalam sistem pendidikan negara bermakna menyokong perjuangan barat yang zalim dan gila.

Selepas ini apakah yang akan berlaku dengan ekonomi di 2 negara barat ini? Jika dunia lain terus dengan dasar pemulauan mereka, bermakna ekonomi dua negara ini akan jatuh merudum dengan terus sekali. Siapakah yang akan berkerja dengan mereka? Adakah rakyat Malaysia yang hebat BInya akan mengisi kekosongan itu?

Tun Mahathir memberikan cadangan agar kerajaan jangan berurusan dengan US dollar ($US). Datuk Makmur mendesak agar usahawan dan rakyat Malaysia jangan membeli produk atau barangan jenama Amerika dan British. Malah OIC juga sedang merancang perdagangan yang bebas daripada cengkaman Amerika dan British. Dan, banyak lagi rancangan yang sedang diusahakan oleh banyak pihak untuk melumpuhkan aktiviti dan hubungan antarabangsa dengan dua negara ini. Adakah nanti rakyat Malaysia yang pandai matematik dan sains dalam BI akan dihantar ke sana oleh KPM? Inilah malang nasib bijak pandai orang Melayu yang berada di KPM itu; konon menentang kezaliman yahuid (Amerika, British dan Israel) tetapi membuka ruang seluas-luasnya kepada PPSMI.

Soalnya, kenapa kita masih ingin mengekalkan PPSMI sedangkan kita sudah ketahui bahawa tiada maknanya lagi kita memberi kepandaian kepada pelajar kita untuk menguasai BI sedangkan penggunaannya amat terbatas dan tidak langsung bermanfaat?

Bukankah jawapan kepada penentangan PPSMI itu terjawab hari ini, iaitu BI adalah bahasa untuk komunikasi sahaja dan bahasa ketiga yang perlu untuk meningkatkan pengetahuan asas dalam kehidupan. BI perlu dinafikan haknya sebagai bahasa penghantar ilmu dalam bidang sains dan matematik. Tiada maknanya bersungguh-sungguh dan beriya-iya, terhegeh-hegeh, bermati-matian mempertahnkan PPSMI sedangkan hari ini, kita semua sudah dapat meneka apakah kesudahannya?

Memulaukan Amerika dan British bermakna kita perlu menghentikan dasar PPSMI segera. Kita juga tidak mahu melahirkan bijak pandai atau rakyat Malaysia yang berfikiran seperti Amerika dan British, iaitu 'matlamat menghalalkan cara'. Pendidikan yang berjati dirikan Islam dan timur akan berjaya melahirkan generasi yang sedar asal usul dan sentiasa bersikap kemanusiaan tinggi. Inilah lambang negara bertamadun yang benar-benar mengekalkan identiti negara sendiri.

Selamat berjuang rakyat Malaysia. Marilah kita menyatakan sokongan padu menentang kezaliman zionis. Kita ditakdirkan tidak diberikan senjata api untuk menentang yahudi. Tetapi, kita ditakdirkan Allah dengan didirikan iman dan azam untuk menentang kezaliman dan kemungkaran. Inilah pilihan kita, iaitu dengan pilihan selemah-lemah iman itu, kita berikan tentangan sehebat-hebatnya kepada penyokong yahudi.

Moga Allah SWT merahmati perjuangan saya ini. Amin.

iii
Sama-sama kita sedekahlah al-fatihah kepada sdr. Mohd Ghazali Tocheh, novelis tanah air yang selamat kembali ke rahmatullah semalam. Berita itu saya terima daripada guru saya iaitu En. Mohamad Saleeh Rahamad petang semalam. Moga rohnya dirahmati oleh Allah SWT.

Al-fatihah juga kepada para pejuang Islam dan insan tidak berdosa yang gugur di bumi Gaza waima Palestin.

1 ulasan:

Abdul.Fatah.Firdaus berkata...

salam..cikgu, macam mana nak ke jalan dewan bahasa dari mana mana stesen ktm?
rasa macam nak pergi tgk je.