Selasa, 3 Julai 2007

SAKIT MATA

Gambar: Berlatarbelakangkan biara Hindu Tanah Rata, Pulau Bali

i.
Entri ini menjadi pilihan sebab saat aku menulis blog ini aku sedang diserang sakit mata. Sakit mata ini merujuk kepada mata bengkak kemudian menjadi merah dan banyak mengeluarkan tahi mata berwarna kehijau-hijauan yang cair. Mungkin ini balasan dosa kering atas dosa-dosa yang aku lakukan sebab sering mengutuk juak-juak parti dacing. Ya Allah ampunkan dosaku. Semalam aku ke hospital dan dapat mc 3 hari. Rasanya inilah peluang aku untuk membaca, membaca, membaca, membaca dan membaca buku-buku yang masih belum terbuka sampul pelastiknya.

ii
Semalam juga kau ke kedai buku DBP. Cari majalah terkini. Aku ditemukan dengan Saharil Hasrin Sanin di kedai buku itu. Kami berbual panjang tentang sastera dan dia memberitahu cerpen terbaharunya akan diterbitkan di Dewan Budaya bulan depan. Tunggu. Yang penting dia kata dia bakal menamatkan zaman bujangnya. Dia ni budak pontian dan pernah bersekolah di Sekolah Alam Shah (tapi dia bukan anak murid aku di SAS). Kemudian di ke Amerika. Uniknya dia ini ialah dia suka berahsia.

iii.
Pagi tadi aku terima 3 sms dari SM Zakir. Pertama tentang Gapena nak adakan PSN di Kedah pada 27-30 Julai ni. Tapi dalam masa yang sama aku, Zakir, Saleeh, Rahimidin, Lutfi akan ke Univ Songkla, Thailand untuk majlis Temu Penulis Dua Negara. Keduanya tentang Utusan hendak terbitkan sajak sempena Malam Perjuangan Utusan yang diadakan dulu di PENA. Ketiganya dia nak belanja aku makan ikan bakar dekat istana negara sebab dia baharu menang HSKU. Aku tak dapat memenuhi pelawaannya sebab aku sakit mata. Kesian aku.

iv.
Malam tadi aku tak dapat tidur sebab mata mula membengkak. Aku baca Dewan Sastera hingga habis. Membaca kehidupan wak Ismas Saring aku menjadi kagum. Aku kenal dia sebagai seorang wak yang low profail. Dia tak banyak cakap tapi punya banyak pengalaman. Aku teringat ketika kami berada di Pulau Bali. Dia bawa aku ke rumah ibadat orang Hindu; sambil berseloro dia kata, "inilah Mekah orang Hindu." Kami ketawa sambil mendengar deru ombak memukul batu-batu Tanah Rata, Pulau Bali itu.

vi.
Mudah-mudahan sakit mata aku cepat sembuh.

1 ulasan:

Saifullizan berkata...

Salah benang puncak dirombak,
Gading tersimpai dengan sutera,
Tenang lautan gunung berombak,
Naga beralih laut bergelora.

Fikir-fikirkan.

Saif