Selasa, 3 Jun 2008

BEBERAPA CATATAN YANG PERLU DIRUNGKAI

i
SAYA masih agam di bilik; sendirian sambil menukang kerja-kerja pengajian yang kian mendesak. Meskinya tempoh 3 tahun untuk menyiapkan sebuah rumah bernama doktor falsafah benar-benar menguji dan menuntut kesabaran. Dalam pada mengejar itu jugalah ada rakan-rakan dari penerbitan yang meminta saya menyumbangkan sesuatu untuk akhbar dan majalah mereka. Katanya, "idea yang ada tu jangan dibuat pekasam. Wadah dah ada, tumpahkanlah."
Mendengar pujukan itu memang seronok didengar apatah lagi tentunya ada habuan juga yang menanti. Tetapi, saat difikirkan kembali; perlukah saya menulis dalam ruang fikir yang berjungkir balik. Maksud dan perkiraannya mudah iaitu untuk apa menulis jika pandangan dan idea itu dikatakan berhaluan kiri dan tidak profesional? Untuk apa juga akhirnya saya terpaksa membuang masa dan bersunyi-sunyi menulis sesautu yang ikhlas lahir daipada dalam hati tetapi ada yang menidakkannya.
Nah, jawapan bagi kebuntuan ini ialah BEBASKAN DAHULU AKTA PENERBITAN. Di dunia luar sana, kebebasan akhbar berlaku secara terbuka kerana rakyat/ pembaca yang akan membuat penentu dan mengadili keesahannya.
Ini tidak, pembaca negara kita menjadi jumud dan tidak matang kerana didedahkan dengan pemikiran sehala yang akhirnya tidak menjadikan rakyat matang dan berani bersuara. Lebih malang sekali, media perdana hari ini terpaksa memilih cerita murahan, picisan, dan hampas untuk bacaan rakyat. Cerita artis, cerita AF, cerita cerai-berai dunia seniman, cerita hantu yang tahyul dan berita sukan yang menyedihkan menjadi sensasi dan keutamaan. Di manakah nilai pemikiran rakyat kita yang terdedah dengan semua macam benda yang tidak ilmiah dan boleh membantu rakyat berfikir.
Saya melihat dengan mata fikir bahawa media perdana seakan mencaturkan hiburan yang muluk-muluk untuk menutup budaya ilmu berkembang secara sihat.
DI MANAKAH SILAPNYA DAN SIAPAKAH PENCIPTA ONARNYA?
ii
SEKIAN lama berulang-alik dan menukang kerja-kerja rutin, terfikir dalam fakulti akal tentang nasib budaya dan sastera Melayu di negara Malaysia ini. Apa dah jadi sebenarnya? SN Pak Samad semacam merajuk dan mula menjauhkan diri, beberapa orang sasterawan negara lain sudah tidak begitu sihat (merujuk kepada Andullah Hussein, Nordin Hassan, Arenawati dan Shahnon Ahmad); yang kuat berfikir dan terus berkelana ialah S. Othman Kelantan dan Muhammad Haji Saleeh.
Apakah akal mereka ini masih diperlukan oleh sebuah bangsa dan tamadun Melayu yang besar?
Kalau diperlukan pemikirannya, sejauh manakah kerajaan memanfaatkan akal mereka ini? Mereka ini hanya punya idea kreatif yang genius; mengapa tidak diberikan kolum khas dalam akhbar perdana untuk mereka ini menumpahkan pandangan tentang jatuh bangunnya nasib sebuah bangsa Melayu. Mereka ini sasterawan negara yang menerima anugerah daripada DYMM Agung. Atas status itulah mereka sepatutnya dihargai.
Jika golongan seniman ada Istana Budaya dan konsulat budaya dan warisan; bagaimana dengan nasib sasterawan negara? Adakah cukup dengan peranan Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) sahaja? Tentunya tidask kerana mereka berfikir dan menulis; sudah tentu mereka memerlukan media yang lebih luas untuk menetaskan idea bagi membangunkan tamadun bangsa. Kepada manusia yang masih mengunguli tampok media perdana, berikan sasterawan negara ini ruang dan tempat yang selayaknya kerana mereka diangkat oleh DYMM Agung untuk menjadi pemikir bangsa juga negara.
Kita jangan menjadi pembunuh kepada nasib sasterawan, sejarahwan, budayawan dan intektual bangsa dan negara. Kita perlu menjadi manusia berani untuk mempertahankan hak dan falsafah sebuah kedaulatan bangsa dan tamadun bernama Melayu.

2 ulasan:

Baha Zain berkata...

ASSM Sdr Sham
Setelah menjenguk blog di sana sini saya terfikir kalau kita/Pena mengumpulkan dari setiap blogger 3 tulisannya untuk diterbitkan dlm buku. Masing-masing boleh menghantar 5 karya dan dipilih 3 oleh editor. Sebaiknya yang menyangkut tema Persuratan Melayu. Saya bersedia untuk menulis pengenalannya,dan menghubungi DBP. Cuma kerja mengumpulnya dari kawan2
yg jadi masalah.Saya tahu sdr tersangat sibuk. Bagaimana ?Fikirkanlah ; kita boleh berbincang
dengan Zakir & Salleh seterusnya.
Buku ini boleh menjadi dokumen sbg fikiran dalam maya zaman ini.

sham al-Johori berkata...

Dato Baha Zain,
Saya bersetuju amat dengan pandangan Dato'. InsyAllah nanti kita teruskan perbincangan ini. Perkara yang baik mesti diteruskan. Moga Allah mengizinkan impian ini.
Amin.