Khamis, 1 Mac 2007

Cerpen mini: Kembalikan Cinta Kami

kembara ke Bali, memungkinkan cerpen mini ini.

i. prarindu
tawaran mewakili tanah air ke luar negara kali ini tidak sesegembira seperti yang aku lalui sebelumnya. entah debaran apa, langkah aku seperti berat untuk diorak. aku memerhati beg pakaian berjenama 'Arnold Palma' yang sempat aku beli ketika mendamba kota tulip, amsterdam dan menikmati aroma tulip itu tiga tahun lalu. beg pakaian yang lengkap berisi kelengkapan untuk empat hari aku renung lama-lama.
"kenapa ke bali tidak iran?"
"Iran?" sentak sukmaku dengan suara yang amat agam dan penuh mendesak.
"tak percaya?" wajahku, aku pandang serius di depan cermin.
"maafkan aku cermin dan sukma. aku bukan tak mahu menjawab ketidakpasian itu. tapi cuba kau fikir masak-masak. Allah berikan kau akal dan perasaan. tentu kau boleh berfikir dengan baik apatah lagi kau dah baligh. dah dewasa."
cermin dan sukma berpandangan sesama sendiri. mungkin ada apa-apa yang bermain di bnak mereka. caturkanlah apa-apa sahaja tentang aku. namun nisbah aku nak beranjak mungkin tidak.
aku mengambil pasport antarabagsa dan menyelak halaman terakhir yang bercop lapangan antartuk, istanbul, turki. fikiran aku jauh melayang terkenangkan waktu-waktu manis menikmati keindahan tanah salehuddin al-ayubi dan kehebatan pentadbiran sultan ahmmed.
"tak mengapa, kembara mungkin memaknakan perjalanan hidupku yang seterusnya." getusku.

ii.rindu
"aku akan bawa rindu dan cinta yang terhukum ini kekasih. cinta yang kau zalimi selama ini adalah penawar kelukaan masa lalu. ya, aku akan bebat lukanya di tanah bali."
"apa yang kau cari kali ini?" tanya zakir sepontan ketika aku sedang membelek naskah Seyeed Hossein Nars 'Doktrin Kosmologi Islam' di atas ranjang hotel hilton.
kami sebilik dan malam tadi kami melepaskan kepenatan dengan melayari mimpi masing-masing seawal waktu isyak lagi. aku terus menatap helaian demi helaian. dan aku pasti zakir sedang menunggu butiran kata-kata dari bibirku yang basah dan sedikit kemerah-merahan. jiwa cerpenisnya mungkin sedikit terganggu kerana aku lambat memberikan reaksi. dia bangun kemudian menuju jendela; membuka dan membiarkan segugus angin dari laut bali menerjah kamar kami. dingin angin pagi itu terasa nikmatnya. zakir merenung laut sambil menggosok perutnya yang sedikit boyot itu.
"apa kata kalau aku tanya balik soalan kau tadi kepada kau semula. maksud aku, apa yang kau cari di sini?"
"Hehehe, betul-betullah kau ni? sukar untuk aku mencuri falsafah hidup aku?
"aku bukan macam kawan kita sang falsafah muda itu. aku bukan macam lutfi ishak yang terlalu banyka berfikir dan asyik berulit dengan fikir demi fikir. aku macam kau juga. masih mencari dan akan mencari.
kalau kau mencari pimikiran ali syariati atau epistemologis empiris, mungkin aku mencari al-kaldun. atau mungkin juga aku mencari maulana jalaluddin rumi?"
loceng dan pintu kamar berbunyi berkali-kali. tanpa salam, seorang lelaki tercegat di muka pintu. sang penyair sufi berkumis lebat dan bertubuh manco lagak seseorang jejaka pengoda menghampiri kami. rahimidin duduk meletakkan punggungnya di bucu kiri katilku.
"aku baru melihat laut. dan kalaulah laut itu boleh berbicara, tentu dia akan menterjemahkan suara batinku sekarang ini."
"pagi-pagi lagi kau dah bersajak," sindir zakir.
aku menutup buku setebal 354 halaman itu dengan menyelitkan daun mapel yang sempat aku kutip ketika di bursa, turki untuk aku jadikan penanda buku. sebenarnya itulah tabii yang sukar aku lepaskan, iaitu aku suka mengutip daun-daun pokok yang gugur di tanah negara yang aku jejaki. dan daun-daun itu akan menjadi penanda buku koleksi aku yang bernilai puluhan ribu di kamar pusat dokumentasi, madrasah sham al-johoriku.
"syeikh, enta cari apa dalam kembara kali ini?" tanyaku pendek kepada rahimidin.
"apa lagi pak, mari kita cari sumur dalam nyanyian ilalang di tanah bali ini? ayuh, mari kita raikan cinta. kau lihat buih-buih di laut itu. mari kita kutip kemudian kita bahagi-bahagikan sama rata. satu untuk enta, satu untuk ana, satu untuk zakir dan selebihnya untuk tuan dosen kita, en. saleeh. kita biarkan dia mabuk di dalam buih-buih laut pagi tanah bali ini. ayuh, kita cari cinta!" seloroh rahimidin. dia lelaki yang sukar ketawa itu mengukir senyum. mulus sekali lirikan senyumannya.
"aduh, udah tua begini lagi mau cari cinta. apa-apaan ini?" aku mencelah dengan loghat Indonesia.
ketawa kami memecahkan suasana. dan ketika sedang melayang ketawa itu, tanpa disedari seorang lelaki perkasa, berambut ala tentera; kemas, pendek dan rapi; sedikit berkumis dengan ketingian lima kaki sepuluh inci menyampuk, "kau orang ketawakan aku ke?"
aku, zakir dan rahimidin gagal menghenikan ketawa. ketawa kami kian mengila hingga aku mengambil keputusan membungkus diri dengan selimut. dalam selimut itu, aku tidak dapat bayangkan apa yang berlaku antara mereka bertiga. apa yang aku dengar ialah gelak yang masih berpanjangan.
"tuan dosen dari mana ni, berpeluh-peluh lagi?" tanya zakir.
dari dalam selimut, aku segera menjawab, "apa lagi, mencari cinta yang hilanglah. cari cinta di pantai yang penuh panorama."
gelak dan ketawa serta-merta menyusul dan kian mengila dalam kamarku.

iii postrindu
Tuhan, terlalu banyak yang kau berikan. bagaimana harus aku membalas rindu yang kau berikan. cinta dan menyintaiMu adalah sebuah rindu yang mahatinggi. bagaimana harus aku menggapainya.

2 ulasan:

Ghazali Lateh berkata...

Tuan,
Tidakkah pascarindu dan postrindu itu perkara yang sama, atau sengaja disengajakan? Selamat mencanai nurani dan menafsir mimpi wali-wali.

mohdlutfi berkata...

waduh, duduk di tepi pantai bali, memang indah pak. tapi, perut zakir lebih indah - macam buah limau bali. haha