Isnin, 12 Mac 2007

kembalinya seorang rakan penulis.

Al Fatihah untuk Allyarham Ahmad Faizal (anak AF Yassin) yang telah kembali ke Rahmatullah akibat kompilasi penyakit kencing manis dan koma. Berita daripada Rahimidin Zahari aku terima semalam. Tapi atas masalah peribadi kami mengambil keputusan untuk menziarahinnya petang ini. Sedihnya kami terkilan sebab tidak berkesempaan untuk melawatnya yang uzur di Subang MC. Jam 11, Rahimidin sms aku dan beritanya yang Fadzil telah menemui Allah.

ii
Aku mengenali Faizal ketika sama-sama menjadi anak angkat DBP dalam program Minggu Remaja (MPR) tahun 1986. Kami (Rahimidin, Ahmad Patria, Aku, Roslan Ngah, Zamri Mohammad, Amaruzati, dan lain-lain) menjadi anak didik yang berjaya hingga hari ini. Hari ini, kami kehilangnnya...

iii
Ketika aku menulis blog ini, aku masih menanti sms Rahimidin untuk mengunjungi allyarham buat kali terakhir.

iv
sambungan selepas isyak 12/03/07:
aku baharu sahaja pulang dari melihat allahyarham selamat disemadikan. aku dapat menyaksikan KP DBP, Dr. Fuad Jarkasi, Dr. Khairul Azmi, dan lain-lain. Apa yang lebih memeranjatkan ialah aku dapat bertemu dengan Zamri Muhammad iaitu rakan MPR tahun 1986. Rupa-rupanya dia adalah biras allahyarham. Kami berbual panjang dan Zamri menjelaskan bahawa sahabatku itu telah berperang dengan sakit kencing manis hampir 10 bulan. Arahan Dr. agar kaki kanannya dipotong idak pernah dihiraukan. Kesannya, kuman telah meresap ke jantung dan dia koma. Moga Allah merahmati rohnya dan aku sentiasa berdoa agar allahyarham yang baik itu akan ditempatkan di syurga. Aku sempat menghubungi Ahmad Patria, dia merengus dan seperti tidak percaya yang dia akan kehilangan seorang sahabat dalam usia 38 tahun.

iv
Mendengar imam membaca talkin benar-benar meruntun kalbu. Terasa aku seperti akan menemui Tuhan. Ya Allah, perlukah aku menghafal setiap jawapan yang bakal ditanyai oleh malaikat Mungkar dan Nagkir di alam kubur itu? "Bayang-bayang maut dan kematian tidak pernah berdusta. Kita akan menemuinya juga suatu hari nanti. Bila dan di mana? Itu adalah kerja Allah" kata Rahimidin Zahari sewaktu kami dalam perjalanan pulang menuju rumah PENA. Aku diam dan seketika membayangkan dosa-dosa yang telah aku lakukan selama ini. Ya Allah, ampunkan seluruh dosaku dan dosa-dosa muslim dan muslimat.
Tiba-tiba aku teringatkan kata-kata arwah yang ingin kembali menulis setelah lama tidak menulis cerpen ketika saat terakhir aku berbicara dengannya di rumah PENA sewaktu Malam Puisi Perjuangan Utusan-PENA.
Tuhan, terimalah aku dengan seluruh rahmat-MU.
Amin. Al-Fatihah untuk Ahmad Faizal bin Ahmad Fadzil.

2 ulasan:

amaruszati berkata...

salam. terlempar aku ke shah alam hampir 20 tahun dulu. arwah sering datang ke pejabat marwilis publisher, berbual tentang sastera dan saling memberi semangat. selepas meninggalkan shah alam, kami terserempak di dbp sekali. itulah yang terakhir, tidak pernah aku temui dia lagi. sampai bila-bila tak temui dia lagi. hanya alfatihah mengiringinya....

Tanpa Nama berkata...

salam, cikgu sudin...rasanya anda silap orang ni...yang kembali ke rahmatullah tu adalah ahmad faizal bin ahmad fadzil (AF Yassin). Kesian AF Yassin, dia masih wujud tapi anda dah matikan dia dulu...