Jumaat, 16 Mac 2007

Menekuni 'My Name is Red' karya Orhan Pamuk dan Kemerdekaan Kita

KETIKA nama Orhan Pamuk dikemundangkan oleh urusetia Hadiah Nobel untuk memenangi hadiah nobel untuk tahun 2006, aku ketika itu berada di tanah Salehuddin Al-Ayubi, Istanbul-Ankara-Bursa, Turki. 8 hari di tanah Turki benar-benar mengasyikkan. Inilah kebesaran Allah sehingga ramai penulis tanah air mengabadikan sejarah dan ketamadunan bumi ini. seingat aku, Faisal Tehrani, Zaid Akhtar, Baha Zain, (sekadar menyebut beberapa nama) telah berjaya memindahkan kebesaran ciptaan Illahi itu ke dalam teks sastera sehingga memenangi hadiah sastera. Saat aku menaip ini pun, aku masih terbayangkan Masjid Biru, bazar, selat Brophorous dan salji yang berbisik di telinga.
Membaca 'My Name is Red' tidak sesegar membaca 'The Snow' karya Orhan Pamuk. Begitupun biasalah, karya yang menentang atau menidakkan kehebatan Islam pasti akan diangkat oleh dunia barat. Inilah ketidakadilan yang sedang direncanakan oleh barat yang sekular untuk menindas Islam. Mungkin kita masih ingat Salman Rusdie yang menghina Rasulullah (Nabi Muhammad SAW) dengan naskah 'The Setanis Verse'nya. Begitulah sekilas pandang nasib Islam di mata barat. Islam bagi mereka adalah teroris atau pengganas hinggakan Al-Quranpun mereka kata ganas.
Tidak aku nafikan ketika menukangi novel 'My Name is Red' ini, aku dapat melihat keracuan idelogi penulisnya sendiri. pendek kata, Orhan Pamuk sanggup mengadai maruah diri sendiri untuk merebut anugerah nobel price ini. oleh itu, membacalah sambil menilai bukan terimanya bulat-bulat.

ii
Apa kaitannya Orhan Pamuk dengan pemimpin kita?
Sudah terang lagi bersuluh, begitulah: Pemimpin kita sanggup membunuh bahasa Melayu, sastera Melayu dan kesenian Melayu untuk mencipta sebuah negara bangsa perpaduan. Akhirnya, apa-apa sahaja budaya bangsa lain yang difahami oleh mereka sebagai budaya Malaysia akan diterima pakai sewenang-wenangnya. Mereka (pemimpin kita) mencipta budaya baharu untuk sebuah negara baharu yang bernama Malaysia bukan lagi negara yang akarnya Tanah Melayu.
Inilah erti kemerdekaan 50 tahun yang difahami oleh juak-juak itu.

iii
Aku akan terus berdoa, moga Allah (Tuhan dalam konteks Islam (akidah) dan sebagai Rukun Negara) mengubah doktrin, paradigma, etos dan logos juak-juak yang tamak haloba dengan materialistik itu.

iv
AKU SEDANG MEMBACA 'INTEGRITI: ISLAM ATAU LIBERAL'.

1 ulasan:

Jiwa Rasa berkata...

Salam,

Saya baru tulis tentang Tariq Ali di blog. Kawan Pamuk, agaknya..