Khamis, 15 Mac 2007

ISI (Institut Seni Indonesia) dan KPM ...

i
SYUKUR juga apabila menteri pelajaran Malaysia dapat buka mata melihat apa yang sebenarnya berlaku di Bali, Indonesia ketika berada di pulau itu untuk urusan negara ASEAN. Dia tentu terperanjat apabila melihat struktur dan keindahan pulau Bali yang penuh dengan aspek kesenian khususnya ukiran, kraftangan (kerajinan tangan), kebudayaan (tarian, barongan, dll) dan keindahan alamnya. Malah, dia tentu bertambah hairan apabila memikirkan bagaimana rakyat Bali amat pakar, mahir dan tak boleh hidup tanpa seni.
Nah! Itulah yang aku saskikan ketika berada empat hari di pulau Bali beberapa minggu lalu. Aku kagum memikirkan kurikulum pendidikan seni yang hidup subur di sana.
Aku berkesempatan bertanya dengan penduduk tempatan ketika berada di Holiday Villa di Dewangkara. Kata mereka, "mengukir, melukis, bermain wayangan (tarian dan barongan) adalah hidup turun temurun kami. Kami punya kekayaan yang lumayan sekirannya berupaya menguasai kemahiran keluarga. Di sini tidak perlu komputer atau kecanggihan sains teknologi. Inikan pulau pelancongan ketiga dunia. Justeru, yang kami jual adalah keaslian pulau Bali. Kami tidak perlu sains dan teknologi kerana benda seperti itu boleh didapati di mana-mana? Tetapi kalau kesenian Bali ini hilang? Di mana boleh dicari ganti?"
Itulah pemikiran mereka selama ini. Mereka punya nuansa, mereka punya roh, mereka punya semangat, mereka punya tanggungjawab, mereka punya kesedaran, dan mereka punya kecintaan terhadap khazanah bangsa.
Tapi, bagi bapak Hishamuddin, dia cuma punya sebilah keris yang dicabut kemudian dihunuskan setahun sekali sambil menjerit, "Hidup Melayu, Hidup Melayu'" di PWTC. Ah, bertapa jahil dan sempitnya dia!
Mudah-mudahan, apa yang dia (bapak menteri pelajaran) temui di pulau Bali itu akan menjadi wahana baharu pemikirannya untuk memajukan kurikulum kesenian di negara kita. Aku akan terus berdoa agar Allah bukankan fikirannya yang sempit itu. Jika ini dapat dilakukan, sudah tentu kita dapat mengembangkan teknologi ukiran negara yang dahulunya gah di Kelantan, Terengganu, Johor dan Kedah. kita sebenarnya telah lama kehilangan keaslian seni. Kita menjadi peniru sehingga tanpa disedari kita dihina oleh negara luar. Hari ini, para pelancong yang datang ke Langkawi khususnya orang Inggeris tidak akan membeli batik Malaysia kerana katanya kita meniru batik Indonesia. Corak dan motif batik kita maknanya telah lama mati dibunuh oleh sistem pendidikan negara yang tidak pernah menghargai dan menilai hasil seni anak-anak Melayu.
Kalau kita tahu dan sedar erti malu, kembalilah memungar keaslian seni Melayu.
Sama-samalah kita berdoa agar ISI menjadi kenyataan di negara kita.

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Bukan Hisham saja, tp ramai lg yg dlm UMNO sempit dan jahil. Malah Hisham 'menderhakai' perjuangan nendanya.

annyss berkata...

Betapa benar, sistem pendidikan kita tidak lagi mengajar supaya anak-anak generasi mencintai rumpun akarnya. Semoga usaha ini akan membuahkan sesuatu, insya-Allah.