Rabu, 25 Jun 2008

IZINKAN AKU DENGARKAN SEBUAH CERITA LUKA BANGSA

Malam tadi sempena Malam Puisi Warisan ASWARA juga di ASWARA, aku diminta oleh teman Redzuan Harun (juga Pegawai ASWARA) untuk tampil mendeklamasikan sajak. Seperti yang tercatat dalam buku program makanya nama aku disebariskan dengan pemenang Anugerah SEA Writte Award. Makanya juga dalam majlis itu, SN Muhammad Haji Salleh, Kemala, Rahman Shaari, Zakaria Ali, AGI, Anwar Ridhwan, penyair jemputan dari Aceh Fikar W.Eda dan lain-lain tambil bergilir-gilir mendeklamasikan suara batinnya. Majlis turut dihadiri pengarah ASWARA iaitu Dato' Omar Awang dan YBhg. Dr. Muzahet Masruri iaitu Ketua Setiausaha KPKKW.

Kurang lebih jam 11.01 minit maka giliran aku untuk tampil di pentas diumumkan oleh sdr Sabri Yunus. Dan pada waktu itu juga waktu ini, izinkan aku dengarkan sebuah cerita luka bangsa aku yang selamanya ini sedang ditalkinkan oleh para juak-juak negara.

Sebenarnya, pada petang itu, aku didatangi oleh seorang yang tidak begitu aku kenali. Dia masuk ke bilik aku di UPM, memperkenalkan diri sambil menghulurkan kartu nama. Kami berbicara panjang dan ketika itu, mengertilah aku bahawa dia merupakan rakan pemikir kepada seorang menteri kanan. Kami bercakap soal bahasa dan budaya. Kami sedikit berdebat dan mempertahankan pendapat masing-masing. Kami saling memberi dan menerima dalam suasana mesra, ikhlas dan gelak sinis.

Hampir dua jam berbicara dia meminta izin untuk kembali ke pejabatnya di Putrajaya setelah menerima satu panggilan penting. Sebelum meninggalkan aku, dia sempat meninggalkan pesan. Katanya begini; "Din, kau tahu tak, kami melihat seniman dan budayawan ini seperti anjing menyalak bukit. Kami ini bukit dan mereka itu anjing."

Aku tersentak mendengar kata-kata lelaki itu. Sebelum dia menutup pintu bilik aku dan tanpa berniat untuk menghalaunya pergi; di depan matanya juga aku mengambil kartu namanya dan mengoyak-noyaknya. Saat itu, aku melihat wajah kacaknya tiba-tiba berubah. Tanpa memberi salam malah kalau dia memberi salam pun (mungkin) tidak tergamak aku menjawabnya... dia berlalu pergi.

Tiba-tiba dering sms muncul daripada telefon aku. Mesej dari Redzuan Harun. "Tuan syeikh, jangan lupa malam puisi warisan Aswara malam ini." Aku segera membalasnya dengan niat yang terbuku daripada peristiwa sebentar tadi, "insya-Allah, tapi maaf ada puisi ganas bakal didendangkan. Tk atas ingatan." Beberapa minit kemudian mesej dari Redzuan menyusul kembali, "Ganas dlm lembut, lembut dalam ganas. Hahaha."

Malam itu juga aku deklamasikan sajak ini dengan seluruh jiwa yang membara.

IZINKAN AKU DENGARKAN SEBUAH CERITA LUKA BANGSA

Tatkala menyandungkan nafiri sejarah bangsa
ada getar yang mendesak di benak
masa lalu seakan kerdil dalam kelongsong peristiwa
yang menidak tetapi mengiyakan catatan demi catatan
kesakitan dan kegembiraan sebuah negara
yang hari ini terbilang tetapi sebenarnya kian hilang.

Menatap lipatan masa lalu dan kekinian
ribuan hari dipayungi ketuanan merdeka
langit Islami terasa cerah
meski keliru antara hakiki, madani dan hadhari
dan tegar menyimbah cahaya
sambil menghimpun dan memelihara
menghijausuburkan khazanah bangsa
dibumi berdaulat rahmat-Nya
meski diuji ketawa air mata dan jerih bahagia.

Menatap merpati putih berterbangan
sambil mendengar jeritan merdeka
lewat musim semi ini, menjadikan aku warga itu
yang terkeliru antara takwa dan jihad
antara falsafah dan kemanusiaan
antara kebenaran dan kebatilan
yang merimbun di rimba juang
dan kau yang tidak pernah merasa kepedihan
dari derita itu masih mampu mengukir
senyuman demi senyuman
walau ratusan pahlawan terbujur tanpa nisan pusara.

Saat terkesima di bawah lengkung pelangi
selepas menikmati hujan merdeka
aku sekadar menjadi pentafsir
mimpi demi mimpi
tegar membilang tulang-belulang yang terbungkus indah
dalam lipatan jalur gemilang
dan akhirnya
bungkusan yang kutatap renung itu
sayang tak berharum mawar
tapi kaku berbalut lentera duka.

Seusia perjalanan ini
lorong hidup dan denai insaniah yang kulewati
sinarnya tiba-tiba berubah kelam
di bawah purnama merdeka.

Beberapa waktu seusai gerhana
kutulis cerita ini
saat merpati yang kulepaskan
lewat derita kelmarin
bercanda riang di awan perkasihan
sambil mencatur langkah masa depan
yang menjanjikan rindu kebahagiaan
dan makna sebuah kehidupan
di rumah kedamaian.

Izinkan aku nyanyikan
irama gembira yang kita kecapi hari ini
untuk mengubat luka masa lalu
yang bertahun kita nikmati dalam derita
juga bertahun membelenggu tangis ayah bonda
hingga kesedihan seakan sebati dalam diri
dan cacian seakan membebati maruah peribadi.

Hari ini,
lewat insaniah yang menggunung
usah kita tangisi sejarah silam
yang memaknakan kesedihan
tetapi pandanglah langit berpelangi
yang bakal mewarnai perjalanan abadi
penentu impian dan anganan insani.

Mengertilah,
kekayaan dan kemewahan bukan penentu kebahagiaan
mengertilah,
kesenangan dan darjat bukan penentu kejayaan
tetapi ilmu dan bijaksana adalah segala-galanya
itulah nurani cinta yang perlu segar di kebun hayat.

Beberapa waktu seusai gerhana
kutulis bingkisan ini kepadamu
untuk kau mengerti liku dan duri
yang terhampar saat berlari
dan kutulis bingkisan ini kepadamu
supaya kau menjadi lebih bestari dan berani
mengubati
derita luka bangsa .

SHAMSUDIN OTHMAN
Madrasah Sham-al-Johori,
Kuala Lumpur.

Selepas sahaja aku turun dari pentas, pak AGI dan SN Muhammad Haji Salleh menghulurkan tangan. Kami bersalaman dan Pak AGI berkata, "suara kau mantap. Kau marahkan siapa?". Sekonyong-konyong suara SN Muhammad Haji Salleh yang lembut dan penuh akaliah itu menyusul, "Din, sajak yang baik. Tapi intelektual kita telah lama terbunuh." Aku diam sambil mengukir senyuman.

Kata-kata SN Muhammad Haji Salleh itu masih terngiang-ngiang di telinga saat aku menulis blog ini dan suara lelaki yang berkunjung ke bilik aku semalam juga masih terngiang-ngaing.

Sesuatu yang bergelodak dalam jiwa aku saat ini ialah, 'anjing'kah aku jika aku mencintai bahasa dan bangsa aku sendiri?

Kalaulah aku boleh berbicara terus kepada Tuhan, apa yang aku pinta ialah tunjukkan kebenaran tentang siapakah 'anjing' itu sebenarnya.

Sepi dan sunyi terus menggigit-gigit rasahku.


3 ulasan:

benuasuluk berkata...

Salam Tuan Guru,
Tulisan yang sangat menyentuh rasa, menyuburkan gelodak dendam kita semua kepada "bukit." Suatu hari nanti,segala bukit, segala gunung akan hancur berkecai bila tiba waktunya.

ahmad effendy berkata...

bacalah dengan nama tuhanmu yg menciptakan manusia dari segumpal darah (air mani).bacalah dengan tuhan engkau yg pemurah, yg mengajarkan dengan 'qolam'. (suara hati nurani. bukan dengan pena. nabi muhammad ummiyii(tidak tahu menulis dan membaca) fikirkan. bisikan kepada tuhan mu sendiri....

rudy bluehikari berkata...

ish...2 jam yang sia2 berjumpa dgn makhluk tu. geramnyerrrr....