Jumaat, 27 Februari 2009

Bulan Kelahiran Nabi Muhammad Rasulullah S.A.W



Keterangan gambar: Alangkah baiknya jika mereka berdua kembali ke seruan Al-Quran dan hadis rasulullah SAW

Khutubah Jumaat hari ini menusuk kalbu sekali. Saya rasa seperti dipanggil-panggil untuk menitiskan air mata setelah mendengar kisah yang disampaikan khatib. Apa yang paling menarik sekali ialah apabila khatib bertanya kepada makmum termasuk diri saya dengan pertanyaan, "sejauh manakah kita menyatakan kasih sayang kita kepada rasulullah? Jika kita menyayangi baginda, kenapa kita ingkar perintah baginda? Jika kita cinta akan baginda, kenapa kita leka dengan hal-hal duniawi yang bersifat sementara dan dipinjamkan ini? Bukankah satu-satu manusia yang Allah SWT pilih untuk digandingan dengan namaNya di dalam kalimah syahadah ialah Muhammad; kenapa kita ingkar akan suruhan, amalan dan perlakuan baginda?"

Saya tidak menjawab pertanyaan itu, tetapi cukuplah hanya hati saya yang berdetik dengan kekesalan begini, "Ya Allah, kenapakah kau ciptakan aku ini dengan selemah-lemah iman?"

Hari ini, 2 Rabiulawal 1430H bermakna 10 hari lagi saya akan menyambut tarikh penuh bersejarah sempena hari kelahiran baginda rasulullah SAW. Sejauh manakah kasih sayang dan cinta saya kepada baginda itu telah saya tunaikan? Saya berkira-kira dan mencongaknya dengan andai-andaian yang saya sendiri kabur dan tidak terfikirkan. Mungkin dalam perkiraan itu, yang saya ingat hanya amalan-amalan yang terlalu kecil dan saya pasti tentunya lebih kecil daripada saiz kuman berbanding dengan nikmat yang telah dikurniakan Allah.

Khutubah khatib sebenar tadi merangsang saya untuk bermuhasabah diri. Rupa-rupannya, seusia ini saya telah hanyut di bawa arus sungai yang penuh berliku. Saya seakan berada di dalam arus sungai yang dipenuhi najis. Apatah lagi setelah berada dalam kancah politik negara yang rakus, zalim dan penuh lakonan. Rupa-rupanya juga, saya sedang dimabuki amukan kemajuan dan kemodenan yang palsu. Yang semuanya itu telah membawa saya ke muara kehancuran.

Akhirnya, sebelum khatib menamatkan khutubahnya, dia bertanya lagi, "apakah cukup dengan kita menyambut kelahiran pemimpin dunia itu dengan cuti umum, memberikan anugerah, berzanzi selawat kemudian makan-makan?"

Sekali lagi saya tidak menjawab pertanyaan itu. Saya menelan air liur dengan kehibaan yang mula menyelimuti diri saya. Justeru saya tidak boleh menjawab pertanyaan itu makanya saya berdoa di dalam hati.

"Ya Allah, keluarkan aku daripada kesesatan dunia yang fana ini. Amin"

1 ulasan: