Rabu, 11 Februari 2009

SAJAK USMAN AWANG "KERANDA 152"


Membelek-belek kumpulan puisi yang bersusun kemas di rak buku begitu membahagiakan. Saya segera membelek sajak-sajak Usman Awang hingga saya menemui sajak ini. Membaca dan merenung dalam bait-bait sajak itu menjadikan jiwa saya bergelora.

Nah, mari kita marakkan api jiwa kita yang gelora ini.

KERANDA 152

Anak Melayu
panas dadamu membakar baju
kita arak keranda 152
ke tanah perkuburannya Parlimen

Sepuluh tanah nafas ini terhenti
hari ini jangan lagi menyanyi

Sebentar lagi malam akan tiba
tiap pintu dan jendela sudah dijaga
bayang-bayang tidak bisa lewat jalan raya

Anak Melayu
namamu telah diseru
jawablah
sebelum lidahmu jadi bisu



Usman Awang (1967)

2 ulasan:

Abdul.Fatah.Firdaus berkata...

anak melayu cuba menjawab,
tapi,
apakan daya .

Z-MAY berkata...

anak melayu tak pernah insaf
setelah benar-benar terngadah-ngadah.